Silsilah Dinasti Candra

Silsilah Dinasti Candra

Dinasti Candra adalah salah satu dinasti terkenal dalam legenda India dan mitologi Hindu, yang konon diturunkan oleh Candra, dewa bulan. Dinasti ini sekerabat dengan Dinasti Surya, yang konon diturunkan oleh Dewa Surya. Silsilah Dinasti Candra di bawah ini diringkas, namun diberi penjelasan yang lebih detail. Penjelasan lebih ditekankan kepada Dinasti Candra keturunan Puru, sebab keturunan Yadu tidak mewarisi kerajaan leluhurnya. Keturunan Yadu disebut Yadawa, merupakan cabang Dinasti Candra, dan mereka mendirikan dinasti mereka sendiri.

Gambar Silsila

Garis keturunan Pururawa

Pururava-dynasty

Pururawa menikah dengan seorang apsari (bidadari) dan melahirkan Ayu. Ayu memiliki putra bernama Nahusa yang terkenal. Nahusa menikah dengan Priyambada dan berputra Yayati. Yayati memiliki lima putra, yaitu: Yadu, Turwasu, Anu, Druhyu, Puru. Di antara kelima orang tersebut, Puru-lah yang menurunkan keluarga Bharata, yaitu keluarga besar Pandawa dan Korawa. Puru menikahi Kausalya (Kosalya), kemudian menurunkan Janamejaya-1. Janamejaya-1 menikahi Ananta, kemudian menurunkan Pracinwan (Pracinwata). Pracinwata menikahi Asmaki, kemudian menurunkan Sanyati. Sanyati menikahi Warangi, kemudian menurunkan Ahayanti. Ahayanti menikahi Banumati, kemudian menurunkan Sarwaboma. Sarwaboma menikahi Sunanda-1, kemudian menurunkan Jayatsena, yang kemudian menikahi Susrawa, putri Raja Widarbha, dan menurunkan Awacina. Awacina juga menikahi putri dari Kerajaan Widarbha, bernama Maryada-1. Kemudian ia menurunkan Arihan-1. Arihan-1 menikahi Anggi kemudian menurunkan Mahaboma.

Mahaboma menikahi Suyadnya, putri Prasenajit. Darinya lahirlah Ayutanayi. Ayutanayi menikahi Kama, putri Pertusrawa. Darinya lahirlah Akrodana. Akrodana kemudian menikahi Karamba, putri dari Kerajaan Kalinga. Mereka memiliki putra bernama Dewatiti, dan Dewatiti menikahi Maryada-2, putri Kerajaan Wideha. Dewatiti menurunkan Arihan-2. Arihan-2 menikahi Sudewa, putri dari Kerajaan Anga, dan darinya lahirlah Reksa. Reksa menikahi Jwala, putri dari Naga Taksaka, dan menurunkan putra bernama Matinara. Matinara menikahi seorang putri dari lembah Sungai Saraswati, kemudian menurunkan putra bernama Tansu. Tansu menikahi putri dari Kerajaan Kalinga, dan memiliki putra bernama Ilina. Ilina menikahi Rathantari, dan memiliki lima putra, yang tertua bernama Duswanta. Duswanta menikahi Sakuntala, kemudian menurunkan Bharata.

Keluarga besar Bharata

Bharata menikahi Sunanda-2, putri Sarwasena, raja dari Kerajaan Kasi, dan menurunkan putra bernama Bumanyu. Bumanyu menikahi Wijaya, putri Dasarha, kemudian menurunkan putra bernama Suhotra (kitab Shrimadbhagawatam menyebutkan bahwa putra Bumanyu adalah Wrehadkesatra. Wrehadkesatra memiliki putra bernama Hasti). Suhotra menikahi Suwarna, putri Ikswaku. Suhotra menurunkan Hasti, pendiri Hastinapura. Hasti menikahi Yasodara, putri dari Kerajaan Trigarta. Hasti menurunkan Wikuntana. Wikuntana menikahi Sudewa, putri dari Kerajaan Dasarha. Wikunthana menurunkan Ajamida. Ajamida memiliki empat istri, yaitu: Kaikeyi, Gandhari, Wisala dan Riksa. Mereka melahirkan banyak putra, namun yang paling terkemuka bernama Sambarana. Sambarana menikahi Tapati, putra Wiwaswat (Dewa Surya).

Dinasti Kuru

Sambarana menurunkan Sang Kuru. Kuru menikahi Yamadi (versi lain menyebut Subanggi), putri dari Kerajaan Dasarha, kemudian ia menurunkan putra bernama Widurata. Widurata menikahi Supriya, putri dari Kerajaan Madhawa. Darinya lahirlah putra bernama Anaswan. Anaswan menikahi Amerta, putri dari Kerajaan Madhawa. Darinya lahirlah putra bernama Parikesit-1. Parikesit-1 menikahi Suwasa, kemudian menurunkan Bimasena. Bimasena menikahi Kumari, putri dari Kerajaan Kekaya, dan menurunkan Pratisrawa. Pratisrawa menurunkan Pratipa. Pratipa menikahi Sunanda, putri dari Kerajaan Siwi, kemudian menurunkan tiga putra. Di antara ketiga putra tersebut, Santanu menjadi Raja.

Keturunan Prabu Santanu

Santanu menikahi Dewi Gangga, yang kemudian memberinya seorang putra bernama Dewabrata, namun di kemudian hari berganti nama menjadi Bisma. Lalu Santanu menikah dengan Satyawati, alias Durgandini atau Gandhakali atau Gandhawati. Sebelumnya Satyawati pernah menikah dengan Parasara, yang memberinya seorang putera bernama Kresna Dwaipayana Wyasa atau Resi Byasa. Dengan Satyawati, Santanu memiliki dua orang putra bernama Citrānggada dan Wicitrawirya. Setelah Citrānggada wafat di usia muda, Wicitrawirya menikahi dua orang putri dari Kerajaan Kasi, bernama Ambika dan Ambalika. Ambika melahirkan Dretarastra, dan Ambalika melahirkan Pandu, sedangkan Widura lahir dari seorang dayang.

Dretarastra menikah dengan Gandari dan memiliki seratus putra atas pertolongan dari Resi Byasa. Di antara seratus putra Drestarastra, hanya empat yang terkemuka. Mereka adalah Duryodana, Dursasana, Wikarna, dan Citrasena. Pandu memiliki dua orag istri, bernama Kunti (yang juga disebut Parta) dan Madri. Dari kedua istrinya, Pandu memiliki lima putra bernama Yudistira, Bima, Arjuna, Nakula dan Sadewa. Kelima pangeran tersebut dikenal dengan sebutan Pandawa.

Keturunan para Pandawa

Yudistira berputra Pratiwindya, Bima berputra Sutasoma, Arjuna berputera Srutakerti, Nakula berputra Satanika, dan Sadewa berputra Srutakarma. Di samping itu, Yudistira menikahi Dewika, putri dari Gowasana dari suku Saibya, dan memiliki putera bernama Yodeya. Bima menikahi Walandara, putri dari Kerajaan Kasi, dan memiliki putra bernama Sarwaga. Arjuna menikahi Subadra, adik Kresna dari Dwarawati, dan memiliki putra bernama Abimanyu. Nakula menikahi Karenumati, putri dari Kerajaan Chedi, dan memiliki seorang putra bernama Niramitra. Sadewa menikahi Wijaya, puteri Dyutimana, raja di Kerajaan Madra, dan memiliki seorang putra bernama Suhotra. Di Kerajaan Rakshasa, Bima menikahi Hidimbi dan memiliki putra bernama Gatotkaca. Arjuna juga memiliki putra bernama Irawan dari Ulupi dan putera yang lain bernama Babruwahana dari Citrānggadā, putri dari Manipura.

Di antara mereka semua, Abimanyu menjadi penerus keluarganya. Ia menikahi Utara, putri Wirata dari Kerajaan Matsya, dan memiliki seorang putra bernama Parikesit (Parikesit-2). Parikesit menikahi Madrawati atau Irawati, dan memiliki seorang putra bernama Janamejaya (Janamejaya-2). Janamejaya menikahi Wapustama, dan memiliki dua putra bernama Satanika dan Sankukarna. Satanika menikahi putri dari Kerajaan Wideha dan memiliki seorang putra bernama Aswamedadata.

Catatan

  • Silsilah di atas diringkas sehingga beberapa nama tokoh tidak dicantumkan.
  • Nama tokoh yang dicetak tebal mengindikasikan bahwa tokoh tersebut pendiri suatu dinasti yang terkenal dalam Mahabharata.
  • Pada garis keturunan tokoh-tokoh dalam silsilah di atas, yang namanya dicantumkan paling kiri biasanya yang sulung, sedangkan yang paling kanan adalah yang bungsu.
  • Versi Mahabharata memiliki sedikit perbedaan dengan versi Bhagawatapurana.
  • Ada beberapa tokoh yang memiliki nama lain dan memiliki nama yang sama. Pada zaman India Kuno, ada banyak raja yang memiliki nama sama dengan raja lainnya, seperti nama Dretarastra, Pandu, Bahlika, Arjuna, Parikesit, Janamejaya, dan lain-lain. Dalam penjelasan yang dipaparkan di atas, nama yang sama maksimal muncul dua kali, padahal ada banyak lagi tokoh yang menggunakan nama sama, seperti misalnya ada empat tokoh terkenal bernama Janamejaya, namun tidak ditampilkan di atas.

Gambar Silsila :

Silsilah Dinasti Kuru

Silsilah dari Pururawa sampai Pandawa

Silsilah dari Pururawa sampai Kresna

About Bombo Unyil

Anak dirantau, sendiri , disini , di Dunia Maya
This entry was posted in Dinasti Hindu and tagged , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s