(7) Mendung telah tersaput Angin

Mendung di atas Mandaraka (7)


“Gegabah dengan Pamade, aku sobek perutmu”. Pamadi yang diliputi kemarahan bergerak maju. Tetapi pada saat bersamaan, keluar dari dalam rumah seorang pemuda bertubuh perkasa dengan kulit yang berwarna merah tembaga dan mempunyai sorot mata yang sangat tajam.
Dialah Wasi Jaladara, nama lain dari Raden Kakrasana, putra sulung dari Prabu Basudewa, raja di Negara Mandura. Pemuda berbadan sentosa dan berkulit bule ini baru saja ia pulang dari bertapa di Argaliman, memenuhi kehendak hati yang didorong oleh sifat satria pinandita dan juga direstui oleh kebijaksanaan ayahndanya di Mandura.
Kaget mendengar teriakan Larasati yang terburu-buru masuk ke dalam ruang tengah, Jaladara segera menyongsong kedatangan Larasati dengan menghujani pertanyaan seputar ketergesaannya menemui dirinya.
“Ada apa teriak teriak menggangguku, ada apa dengan adikku Rara Ireng?” Kata Jaladara menanyakan kepada Larasati perihal teriakannya, yang menyebut nama Bratajaya. Memang, Lara Ireng adalah panggilan sayang sang kakak, Jaladara, kepada adik bungsunya, Bratajaya atau Sumbadra.
Ketika Jaladara keluar, segera Bratajaya berbalik menubruk kakaknya, mengadukan perihal apa yang terjadi, “Aku dikejar kejar lelaki, kakang!”
 
“Keparat . . . Sudah bosen hidup rupanya orang itu. Menyingkirlah aku akan hadapi.  Kakrasana segera menyisihkan adiknya dan menghadapi orang yang disebut mengganggunya.
Tapi setelah berhadapan, kemarahan Kakrasana menjadi buyar berganti dengan rasa heran. Pamadi-lah yang tampak dengan senjata terhunus.  “Heh kamu Pamadi. Aneh kalau kamu tidak kenal saudara tuamu Bratajaya. Kamu kesini mau apa?
 
Pamadi yang juga kaget oleh adanya Kakrasana yang dikenalnya adalah Putra Mahkota Mandura terdiam. Keheranan juga muncul oleh peristiwa yang dianggapnya aneh, hingga mempertemukan kerabat Mandura ada di sebuah kademangan kecil, Widarakandang.
Tak lama kemudian, Pamadi menceritakan apa yang telah terjadi hingga ia marah dan mendapatkan orang yang memberinya makanan yang sudah tidak layak makan.
“Benar apa yang Pamadi katakan, Rara Ireng?”
 
“Kakang, tanyakan ke Larasati, nasi dan lauknya itu tadinya ada di tempat sanggar sesuci Kakang Kakrasana. Semua makanan yang ada disitu semuanya enak dan pantas dimakan orang”. Bratajaya mendesak kakanya untuk menanyakan kebenaran cerita itu kepada Larasati.
Larasatipun berkata dengan sejujurnya mengenai keadaan makanan yang diberikan kepada Semar Badranaya.
“Lho, semua yang dikatakan Bratajaya makanan itu, semuanya enak. Bagaimana ini bisa terjadi?” Tanya Kakrasana.
“Aku tidak merasa memberikan makanan bercampur pasir!!. Jawab Bratajaya yang dari tadi menggelendot ditubuh kakaknya, Jaladara.
Suasana sebentar menjadi hening, karena teka teki seputar makanan yang menyebabkan Pamadi menjadi marah. Semar yang dari tadi diam, kemudian maju menjelaskan sebenarnya yang sudah terjadi, “Ya, kalau ada yang salah, saya minta maaf. Sayalah yang mencampurnya dengan pasir. Sebenarnya makanan yang berasal dari Putri Bratajaya dalam keadaan baik. Tetapi sengaja aku campur dengan pasir. Saya Cuma menyesalkan, momonganku ini tidak meniru leluhurnya dulu, Bambang Sakri, Bambang Sekutrem, Palasara hingga Panembahan Abiyasa dan kemudian Pandu Dewanata, yang bisa sebegitu lama tidak makan dan tidak kehausan walau tidak minum seteguk airpun. Tapi ini, tidak makan tiga hari kok pingsan? Bila satria yang mempunyai cita-cita, kemudian berhenti hanya karena lapar,  lha apa gunanya tapa bertahun tahun. Bila itu yang terjadi, akhirnya semuanya yang telah didapat menjadi tawar, tidak berguna”. 
 
Pamadi merasa terpukul oleh kata-kata pemomongnya. Dipegangnya pundak Semar dan kemudian berkata dengan nada menyesal, “Kakang, semua kesalahku aku minta maaf. Kalau tidak ada kamu, entah apa yang akan terjadi terhadap aku”
Semar terdiam sejenak, kemudian sambil memandang momongannya ia berkata, “Ya sudahlah, kalau sudah merasa akan kesalahan yang sampeyan buat. Saya hanyalah menjalankan darma sebagai pemomong yang tidak sekedar momong. Harus bisa menjadi orang tua, juga harus bisa menjadi pembantu. Dan juga harus menjadi penuntun langkah. Tadi itu sampeyan telah salah dalam langkah”. 
 
Kakrasana yang dari tadi menjadi tidak mengerti awal mulanya memandang Pamadi dengan air muka yang mengandung pertanyaan. Pamadi yang dipandanginya mengerti akan kehendak tanya yang ada di mata Kakrasana, kemudian kata Pamadi, “Baiklah kakang Kakrasana, semua kejadian tadi, sebenarnya bermula dari putus asanya pikiran ini. Oleh sebab hamba sudah menjawab kesediaan hamba kepada uwa Prabu Salya, untuk mencari hilangnya putri Erawati. Sudah sebulan lamanya hamba mencari keberadaan kanda Erawati yang hilang diculik, tetapi sampai saat ini belum terlihat tanda tanda akan keberadaannya”. 
 
Seperti melihat kilatan ndaru kebahagiaan, Kakrasana menjadi terang pikirannya. Kepekaan hati dan pikirannya yang begitu terasah oleh olah kapanditan yang baru saja dijalaninya, telah menuntunnya kearah takdir yang akan dihadapinya dimasa mendatang. Tetapi rasa kemanusiaannya menjadikannya masih menanyakan kembali apa yang didengar adik misannya, “Nanti dulu, tadi kamu bilang mau kemana?”
 
“Hamba bermaksud mencari dimana hilangnya bunga kedaton Mandaraka, kanda Erawati, yang sudah sebulan ini hilang dari tempatnya”.
 
“Terus bagaimana kata raja Mandaraka?” Pertanyaan Kakrasana makin memburu.
“Siapa yang dapat menemukan kanda Erawati, bila ia perempuan, akan dianggap sebagai saudara sekandung. Bila yang menemukan adalah seorang pria, ia akan dikawinkan dengan kanda Erawati”.
 
“Umpanya, aku yang menemukan, bagaimana?!” Jaladara semakin penasaran. Nalurinya yang tajam telah meyakininya apa yang akan terjadi hubungannya dengan Putri Mandaraka yang hilang  itu.
“Terserah kanda Kakrasana saja.”  Kata Pamadi dengan senyum.
Kembali kepekaan seorang wasi menjadikan Jaladara melakukan tidakan yang tidak tergesa gesa. Rancangan telah diatur didalam benaknya agar nanti peristiwa yang berakhir menjadi akhir yang bahagia. Maka kemudian kata Kakrasana, “Tapi kamu jangan bilang kepada Prabu Salya, kalau aku ini Pangeran Pati dari Mandura. Bilang saja aku pendeta muda dari Argaliman, sebut namaku Wasi Jaladara”.
 
Pamadi mengangguk setuju. Daripada tidak menemukan Erawati sama sekali, maka saudara misannyapun dapat menyingkirkan rasa malu atas kesanggupan yang telah ia katakan kepada orang tua Banuwati. Demikianlah maka kedua satria itu kemudian berangkat ke Mandaraka untuk meminta ijin mencari hilangnya putri sekar kedaton.
—————
Wajah gembira memancar dari Prabu Salya yang telah kembali menerima kedatangan kemenakan yang ia sayangi. Tidak sabar Prabu Salya segera menanyakan ihwal kedatangannya kembali, “Pamade, bagaimana kabar dari kamu yang dulu sudah mempunyai kesanggupan untuk mencari hilangnya kakakmu Erawati?”
“Mohon maaf uwa Prabu, walau sudah hamba umpamakan seputaran wilayah Mandaraka sudah dijajaki, tetapi jejak kanda Herawati bagaikan tersaput kabut, dan hamba gagal mencarinya. Tetapi tanpa disangka hamba bertemu dengan seorang pendeta muda yang tengah bersemedi di Argaliman, beliaulah yang sanggup mengembalikan kanda Erawati”.
 
Kegembiraan Prabu Salya berganti sedikit kecewa. Terlihat mendung kembali meliputi air muka Prabu Salya.
Harapan kelewat besar yang ia letakkan di pundak Pamadi telah runtuh oleh kata kata kepasrahan Pamadi.
Dengan sedikit acuh, Prabu Salya menanyakan siapa yang disebut oleh kemenakannya itu, “Ooh inikah orangnya? Siapakah kamu?”
 
“Hamba yang bernama Jaladara, asal hamba dari Pertapan Argaliman”. Jawab Jaladara yang berkata khidmat.
“Apakah kamu yang sanggup mengembalikan putriku Erawati?”.
 
“Hamba Paduka. Tidak hanya sanggup mengembalikan putri paduka saja, bahkan hamba juga sanggup meringkus penculiknya”. 
 
Merah muka Prabu Salya oleh kata kata Jaladara yang menggambarkan kesombongannya. “Heh Jaladara, kenapa kamu bisa mengatakan begitu? Apakah kamu sudah mendapatkan titik terang siapa penculiknya dan dimana putriku disembunyikan?”
 
Tidak usahlah hamba pergi dari Mandaraka. Nanti malam, semua penjaga malam sebaiknya diliburkan. Hamba sanggup untuk meringkus penculik itu malam nanti. Nanti tengah malam maling itu akan kembali ke Mandaraka”. Dengan sengaja Jaladara memperlihatkan kesanggupannya yang sedemikian tinggi.
Jaladara. . . ! Perkataanmu itu sebenarnya sudah kelewat takabur!” Prabu Salya bangkit karena sikap sombong Jaladara dan enggan meneruskan pembicaraan dengan Jaladara. Ia mengalihkan  pandangannya kepada putranya, Rukmarata dengan ekor matanya. Rukmarata segera mengetahui kehendak ayahndanya yang berjalan masuk ke dalam istanannya, meninggalkan Pamadi, Kakrasana dan Rukmarata.
Rukmarata yang mengerti apa yang harus dilakukan, menatap tajam mata Jaladara sembari berkata, “Jaladara . . .  lancang ucapanmu. Bila nanti tidak terbukti, besok waktu matahari terbit kepalamu akan aku pisahkan dari lehermu!”
 
Tidak lagi banyak berkata, Jaladara segera beranjak dari paseban dengan menggandeng Pamadi. Setelah sampai diluar, Pamadi yang dari tadi tidak tahan mendengar kalimat yang dilontarkan oleh Jaladara, segera memburu dengan pertanyaan, “Kalau nanti malam kanda Kakrasana tidak bisa membuktikan kata-kata itu, betapa hamba akan mendapat marah dan malu, kanda”.
 
“Sudahlah, tidak namanya aku mendahului kemauan yang kuasa. Tetapi catat, bahwa aku rela kehilangan kepalaku bila ucapanku tidak terbukti. Tetapi menjelang tengah malam ini aku mau istirahat dulu. Carikan aku pinjaman tikar untuk sekedar beristirahat”. Santai Jaladara malah rebahan bersandar pada sebatang pohon beringin.
“Lho ini mau kerja apa mau istirahat?” Petruk yang tadi menyongsong kedatangan momongan dan saudara misannya menanya
“Namanya kerja ya harus pakai istirahat. Kalau kerja tanpa Istirahat itu tidak akan bertambah kekuatannya. Istirahat perlu untuk mendapat kekuatan baru”. Bagong menyahut membela Kakrasana.
“Mohon maaf kanda, hamba orang baru disini. Hamba berlum mempunyai kenalan.”
 
Jaladara yang ternyata mempunyai mata batin yang begitu tajam tersenyum. Kemudian katanya, “Kamu boleh ingkar, Pamade. Tapi aku ini apamu? Aku ini saudaramu tua, semua yang ada di dalam dirimu, sudah aku ketahui”.
 
“Mohon maaf kanda, hamba belum punya kenalan”, sekali lagi Pamadi yang belum yakin akan kemampuan mata batin Kakrasana kembali berbohong.
Tetapi bagai tersengat kala, Pamadi terkesiap, ketika Kakrasana kemudian bertanya, “Bagaimana? Lha Banowati itu siapa?” 
 
Pamadi yang terkaget mendengar kata Kakrasana yang tajam memalu dadanya. Tanpa berkata Pamade  berlalu dengan cepat dari hadapan Jaladara dengan muka yang memerah, sementara para panakawan mentertawakan momongannya salah tingkah. Kemana Pamadi? Kembali ia berjalan ke keputren menemui Banowati.
Tengah malam. Kedua satria ini sudah ada ditempatnya masing masing. Arjuna muda tidak terceritakan ada dimana dia😉, sedangkan Jaladara bersembunyi menunggu pencuri dengan mata awas terbuka.
Benarlah. Tengah malam telah menjelang, ketika putra raja Tirtakadasar, Raden Kartapiyoga telah sampai di dalam beteng. Ketika ia masih melihat banyak jaga malam yang berseliweran, dalam hati ia berkata,“Hmm, masih ramai keadaan dalam petamanan. Tapi aku tidak kurang akal, aku akan menyirep semua orang yang ada dalam taman sari”.
 
Sebentar kemudian, niat itu telah ia ujudkan dengan mengucapkan mantra sirep Begananda. Sirep sakti yang mengalirkan udara sejuk yang mampu membelai sukma hingga mata menjadi terpejam, tidur nyenyak.
//Niat ingsun anyirepi/Hong ilaheng awigena/Sirep lerep turu kabeh/Sagung janma jroning pura/Awit karsaning Dewa, mung ingsun kang datan turu/Ya jagad dewa bathara.//
 
Kidung dengan mantra sakti telah ditembangkan. Demikianlah, maka satu demi satu para penunggu telah jatuh tertidur. Terbahak Kartapiyoga setelah melihat sekitarnya bergelimpangan prajurit jaga telah roboh tertidur. “Heh orang Mandaraka, jangan terkaget. Besok semua akan kehilangan Surtikanti dan Banowati!”.
 
Tetapi Kartopiyoga memiliki ketelitan. Satu demi satu Kartapiyoga meneliti orang orang yang jatuh tertidur, ia tidak mau pekerjaannya menjadi terganggu oleh kecerobohannya. Sampai pada satu orang yang ia teliti, Kartapiyoga merasa kagum. “Keparat, aku kira semuanya sudah roboh tertidur siapa ini yang tertidur sambil berdiri dengan mata yang diganjal paku? Gagah perkasa muka merah seperti tembaga yang baru digosok. Belum pernah aku bertemu dengan orang ini sebelumnya, ketika pertama kali aku kesini. Tapi tidak perduli. Surtikanti, Banuwati dimana kamu ?!!.
 
Kartapiyoga yang terlalu percaya diri membiarkan Jaladara yang diraba masih diam. Maka dengan lompatan panjang ia telah sampai disekitar keputren.
Jaladara yang mengamati ulah Kartapiyoga kemudian ganti bergerak cepat mengikuti langkah Kartapiyoga, dalam hatinya ia berkata, “Huh hampir saja aku terlena. Berat mata ini terkena sirep Beganada. Itu dia, maling sudah datang. Jangan berbangga dulu. Ini Jaladara yang hendak menangkapmu !!”.
 
Belum sempat menyentuh pintu keputren, Kartapiyoga tersentak ketika punggungnya diraba telunjuk Jaladara. Secara tidak sadar, Kartapiyoga mengelak tetapi sepasang tangan kokoh telah melekat dilengan Kartapiyoga. Dengan naluri dan kesaktian tinggi,  Kartapiyoga melepaskan diri dari cengkeraman tangan Jaladara. Maka tanpa berkata sepatahpun, pertempuran sengit segera terjadi.
Sedikit demi sedikit ilmu mereka yang sedang bertempur telah dinaikkan untuk mengatasi satu sama lain. Tetapi Kartapiyoga yang menjadi heran karena ada salah satu penjaga malam Negara Mandaraka tidak gampang ditundukkan. Dengan rasa penasaran akhirnya Kartapiyoga buka mulut. “Heh penjaga malam, siapa yang mengganggu kerjaku !!??.”
 
Abdi Mandaraka namaku Jaladara! Siapa kamu maling yang berani menyatroni petamanan Mandaraka”.
 
“Tidak pakai tedeng aling-aling. Aku pangeran pati dari Negara Tirtakadasar, Putra Prabu Kurandayaksa, namaku Kartapiyoga! Sorongkan lehermu untuk aku pisahkan dari badanmu. Agar tidak menggangu kerjaku memboyong Surtikanti dan Banowati !”. Dengan percaya diri, Kartapiyoga memberitahukan jati dirinya. Pikirnya tak ada seorangpun penjaga malam Mandaraka yang bisa mengalahkannya. Bahkan dengan kepercayaan dirinya yang tinggi ia hendak memisakan kepala dari tubuh penjaga malam itu.
Namun waktu berlalu, Kartapiyoga makin keteteran  menghadapi penjaga malam yang sedemikan sakti, hingga ia sadar, fajar segera menjelang. Maka dikerahkan kesaktiannya hingga batas tertinggi. Tetapi sekali lagi, penjaga malam itu masih dapat melayaninya dengan nafas yang masih teratur. Putus asa telah menghinggapi pikir Kartapiyoga. Maka segera ia menerapkan ajian ajaran ayahnya, amblas ia kedalam tanah, melarikan diri.
Ternyata ada seorang lagi yang tidak kena sirep. Ialah Permadi. Usai Kartapiyoga melarikan diri dan Kakrasana menghentikan usaha menangkap pencuri, Pamadi mendekati Jaladara. Melihat kedatangan Pamadi, Jaladara menjelaskan apa yang terjadi, “Permadi sudah ada titik terang. Aku sudah mendapat siapa dan dimana pencuri itu. Pencurinya sudah aku ketahui bernama Kartapiyoga anak raja Tirtakadasar. Aku hampir bisa meringkusnya tetapi ia masuk kedalam bumi.  Ternyata ia sangat sakti, terbukti bisa lolos dari tanganku. Ayuh ikut aku mengikut jejak Kartapiyoga”.
 
Tidak lagi membuang waktu kehilangan jejak. Kesaktian Jaladara telah menempatkan Pamadi dalam ruang cincinnya. Kesaktian Jaladara yang sedemikian tinggi telah melacak arah lari Kartapiyoga.
Sampai dihadapan ayahnya, Kartapiyoga dengan tanpa malu menceritakan bagaimana ia dikalahkan oleh Jaladara. “Aduh rama, ketiwasan. Masuknya hamba kembali ke Mandaraka ternyata disana sudah ada prajurit segelar sepapan yang siap menyongsong. Hamba ketahuan penjaga malam yang bernama Jaladara, sehingga terjadi perkelahian. Kesaktian Jaladara ternyata sangat tinggi. Rama, saya pasrah jiwa raga”.
 
Marah Prabu Kurandayaksa, anak kesayangannya telah dilecehkan oleh penjaga malah bernama Jaladara,“Heeee . . sekarang giliranku. Pasti ia mengejar kamu kemari. Kita hadapi kedatangannya !!”.
Sementara itu ditempat persembunyian Erawati, wanita malang yang sedang menangisi nasibnya dikejutkan dengan kedatangan dua orang satria yang kelihatan santun. Sebersit harapan telah tumbuh. Setelah ketiganya berhadapan, tanya Erawati kepada keduanya meluncur, “siapakah kalian berdua ini? Yang satu berwajah tampan dan yang satu lagi berbadan perkasa. Katakan maksud kedatanganmu. Katakan, kisanak!”.
 
“Baiklah raden ayu, terus terang hamba masih kulit daging andika. Hamba putra mendiang Prabu Pandu Dewayana, nama hamba Pamadi”. 
 
“Hamba hanya orang kecil saja, nama hamba Jaladara asal hamba dari Argaliman”. Keduanya memperkenalkan diri.
“Kedatangan hamba tanpa dipanggil, adalah demi tugas yang dibebankan oleh ayah kanda Dewi, Prabu Salya. Hamba harus berhasil memulangkan andika Sang Dewi kembali ke Mandaraka”. Kata Pamadi kemudian.
“Begitu juga hamba yang sudah menyanggupi berdasarkan sayembara, yang siapapun dapat mengembalikan andika Sang Dewi kembali”. Jaladara menjelaskan
Gembira bukan kepalang Erawati mendengar kesanggupan keduanya. Sebersit keraguan masih saja menghinggapi hingga ia masih menanyakan kembali tentang diri mereka, “Tapi kalian bukan dari golongan orang yang menipu, bukankan begitu?”
 
Bukan Raden Ayu, walaupun bagaimana pun andika Raden Ayu hendaknya bisa membedakan dengan jelas, bahwa hamba masih termasuk kulit daging Mandaraka”.
“Kalau itu yang sebenarnya, aku hanya menurut kepada kamu berdua. Tetapi apakah kamu datang kemari tidak diliputi oleh ancaman bahaya?” Kembali Erawati menyangsikan keduanya. Kesangsian oleh sebab perasaan takut yang telah mengurungnya hari demi hari.
“Benar Raden Ayu. Tetapi semua dapat hamba sisihkan terbukti hamba sudah sampai disini”. Jawab Jaladara meyakinkan.
Kalau begitu, bagaimana kamu bisa membawaku dari sini ?.
 
“Baik kami akan masukkan Raden Ayu kedalam cincinku”. Kata Jaladara kemudian memupus keraguan Erawati.
Demikianlah, Erawati dan Pamadi telah kembali dimasukkan kedalam bilik cincin Jaladara. Jaladara tidak mau diribetkan dengan Pamadi dan Erawati yang tidak dapat mengarungi bahayanya dunia bawah air Tirtakadasar.
Setelah semuanya diatur rapi, Jaladara berrenang mencari adanya orang penting Tirtakadasar. “Heh orang Tirtakadasar, inilah aku Jaladara yang telah ganti menculik Erawati dari Tirtakadasar !!”
 
Maka peremuan ketiga manusia itu telah menjadikannya Kerajaan Bawah air Tirtakadhasan menjadi ajang pertempuran sengit. Tidak mudah Kakrasana mengatasi Prabu Kurandayaksa yang memang lebih sakti daripada anaknya, Kartapiyoga. Namun takdir telah jatuh. Kurandayaksa dan anaknya Kartapiyoga tidak mampu mengalahkan Jaladara. Bahkan keduanya dapat dimusnahkan setelah pertarungan sengit terjadi berhari hari.
Ketika ia memeriksa masih adanya musuh dalam kerajaan bawah air itu, ia bertemu dengan seorang wanita berujud raksasa yang dengan terang terangan telah menjumpai Jaladara. Jaladara menjadi terheran dan kemudian menanyakan siapa sebenarnya ia, “Aduh raden, hamba tidak ikut-ikutan”
 
“Siapakan andika yang berujud raseksi?”
 
“Hamba istri dari Prabu Kurandageni dan sekaligus ibu dari Kartapiyoga. Nama hamba Tapayati”.
 
Tanpa diperintah, Tapayati mengisahkan keberadaanya di dasar air, “Begini raden. Sebenarnya hamba sangat tdak setuju dengan tindakan suami serta anak hamba, memaksa putri Mandaraka menjadi istri dari anak hamba, Kartapiyoga. Erawati sejak ada di Tirtakadasar setiap harinya hanya menangis hampir tanpa henti. Saya yang menjadi saksi radenlah yang menyelamatkan putri Prabu Salya itu. Hamba berharap agar hamba diperkenankan ikut ke Mandaraka bersama andika dan Putri Erawati. Maksud hamba adalah sebagai saksi mata bahwa radenlah yang telah berhasil menyelamatkan Erawati dari sekapan anak dan suami hamba”.
 
“Baiklah aku tidak keberatan”. Tadinya Jaladara ragu, tetapi kembali naluri seorang pertapa menyetujui permintaan Tapayati. Tanpa membuang waktu lagi, Jaladara segera kembali ke pinggir bengawan  yang ternyata telah terkepung oleh wadya Astina.
Kemunculan sosok manusia dengan tubuh berkult tembaga, sontak telah menggegerkan wadya Kurawa yang segera mengepung Jaladara dari berbagai arah. Tombak dan mata pedang telah merunduk mengacu ke tubuh Jaladara yang tetap diam ditempat, namun tubuh yang basah berkilat merah tembaga tersinari matahari, telah membuat para Kurawa kehilangan nyali. Seseorang kemudian menyeruak diantara para prajurit dan nyaring berkata,  “Hee kamu pasti yang telah membawa Dewi Erawati. Ayoh jangan banyak cakap, serahkan Dewi Erawati ke tangan Para Kurawa”. Demikian sapa orang yang ternyata Sangkuni, mencoba menakuti Jaladara dengan mengadang ditepi bengawan segelar sepapan dengan wadya mengurungnya.
Jaladara yang tidak mau dihardik menjawab, “Ini hakku, tidak satupun orang yang akan aku serahi Erawati kecuali ayahnya sendiri, Prabu Salya”. Jawab Jaladara tegas.
Aba–aba telah diteriakkan oleh Sangkuni. Para prajurit Astina bergerak serentak mengepung rapat Jaladara. Tidak tinggal diam, Jaladara mengibaskan tangannya dan beberapa pengepung telah terjerembab ketanah. Namun serangan telah bergelombang kembali mengalir. Tidak mau membuang waktu dan banyak jatuh korban, tidak lama kemudian  dalam rapatnya kepungan Jaladara melompat dan meloloskan diri. Diluar lingkaran pertempuran, Jaladara memetik sekuntum bunga, kemudian dipujanya menjadi sosok Dewi Erawati.
Gembira sorak Para Kurawa telah menemukan Dewi Erawati palsu yang kemudian digendong kedalam tandu untuk dibawa ke Mandaraka. Pada saatnya nanti kegembiraan para Kurawa berubah sebaliknya ketika sampai di Mandarka, Erawati telah kembali ke ujud semula, sekuntum bunga.
————————
Mendung telah tersaput angin. Cerah wajah Prabu Salya ketika menemukan kembali putri sulungnya dalam keadaan tak kurang suatu apapun. Tak lama kemudian setelah kedatangan Jaladara kembali ke Mandaraka, dipanggilnya Wasi Jaladara kehadapan Prabu Salya, “Kamu sudah membuktikan omonganmu bisa mengembalikan anakku Erawati. Dan aku juga akan membuktikan janjiku, tidak akan ingkar. Tetapi hendaknya kamu bersabar, tunggulah hari baik. Tapi lain dari itu, aku melihat ada raksasa wanita. Siapakah ia Jaladara?”.
“Silakan gusti Prabu menanyakan sendiri jati dirinya”. Jawab Jaladara takzim.
Heh wanita raksasa, siapakah dirimu sebenarnya?” Prabu Salya memandangi Raseksi itu sambil bertanya.
“Hamba adalah ibu dari Kartapiyoga yang telah terbunuh Jaladara.”
 
“Aku ingin tahu bagaimana kamu beserta keluarga dan para pengikutmu berdiam disuatu negara didalam air yang bernama Tirtakadasar?”
 
“Terus terang hamba sebagai istri dari Prabu Kurandayaksa sebenarnya dahulu hamba diculik. Ketika hamba sedang mencuci ditepi Bengawan Swilugangga, tidak mengerti datangnya bahaya, hamba diseret kedalam bengawan. Dari situlah hamba dijadikan istri dari Prabu Kurandayaksa. Demikian hingga yang terjadi, hamba mempunyai anak bernama Kartapiyoga itu”.
 
“Lho, andika itu berasal dari mana asal usulnya?” Ketertarikan akan jalan cerita raseksi itu, Prabu Salya kemudian menanyakan lebih dalam.
“Hamba adalah putri pendeta bernama Begawan Bagaskara, hamba terpisah dengan ayah hamba Begawan Bagaskara sejak saat itu. Ayah hamba dua bersaudara, yang muda bernama Begawan Bagaspati, dua duanya adalah pendita yang berujud raksasa. Juga berputri satu yang namanya adalah Pujawati. Hambalah yang bernama Tapayati”.
 
Terkesiap hati Dewi Setyawati, istri Prabu Salya yang ikut dalam lingkungan pembicaraan. Karena ialah putri dari Pendita di Argabelah, kakak beradik Begawan Bagaspati dan Begawan Bagaskara. Setyawati alias Pujawati bergerak mendekat ketika mendengar kisah dari Tapayati yang kemudian memeluknya, “Kanda, hambalah yang bernama Pujawati itu. Aku sudah beranak lima kanda!”.
 
Hening para hadirin yang ikut dalam sidang ketika melihat  keduanya saling berpelukan. Seakan mereka ikut merasakan betapa takdir telah mempertemukan kedua saudara misan itu dalam pertemuan yang tak diduga-duga. Ketika suasana haru tela mereda, Tapayati berkata memohon maaf kepada suami istri itu,“Mohon maaf Sang Prabu, bahwa anak hamba Kartapiyoga yang telah beraninya menculik saudaranya sendiri, Erawati.”
“Tapi aku masih heran, bagaimana Prabu Kurandayaksa bisa membuat Istana dalam air dan bermukim disitu?”. Tanya Prabu Salya.
“Itu adalah kekuatan dari pusaka yang bernama manik sotyaning candrama yang bisa digelar dan digulung. Bisa diringkas menjadi satu ujud seperti yang hamba bawa ini”.
 
“Oooh itukah bentuk pusaka itu?” Takjub Prabu Salya melihat kesaktian pusaka yang dibawa Tapayati
Kecuali dapat digelar dan digulung sebagai gelaran sebuah negara, pusaka ini juga dapat dibuat sarana untuk mengubah segala bentuk yang buruk menjadi ujud yang baik” tambah Tapayati.
“Apakah kira kira dapat dipakai untuk meruwat ujud ayunda yang serupa raseksi?”
 
Itulah yang sebenarnya hamba inginkan . . . . ”. Tapayati menjawab dengan wajah yang berharap.
Baiklah ayunda. Tahanlah nafas ayunda, aku akan merubah ujud ayunda sebagaimana yang ayunda inginkan”.
Begitulah kesaktian pusaka manik sotyaning candrama tlah dijadikan sarana untuk mewujudkan keinginan Tapayati. Kehendak Dewa telah terjadi, Tapayati berganti ujud yang buruk menjadi sosok cantik mirip dengan dewi Setyawati.
Kembali Setyawati dan Tapayati berrangkulan haru. Kebahagiaan telah merebak diantara saudara trah Bagaspati dan Bagaswara. “Bagaimana hamba dapat mengucapkan terimakasih sinuhun?
 
“Tidak usahlah berterimakasih kepadaku.”
 
“Bagaimanapun, hamba harus mempunyai rasa terimakasih. Hamba berjanji, dinda Pujawati semogalah seluruh isi jagad menyaksikan, sampai ajal menjemput, kita berdua tak akan dapat terpisahkan.” Sumpah Tapayati akan terjadi. Hidup mereka berdua berakhir di padang Kurusetra ketika Prabu Salya gugur di medan perang Baratayuda.
Setelah hening sejenak, Prabu Salya berkata, “Tapi begini ayunda, karena ayunda sudah berujud manusia yang sempurna ujudnya, akan aku ubah nama ayunda dengan nama baru; Endang Sugandini”.
 
Demikianlah, mendung telah benar benar tersaput dari langit Mandaraka. Jaladara sabar menunggu waktu yang telah dijanjikan. Ketika waktu telah ditakdirkan, Jaladara yang kemudian menjadi suami setia dari Erawati, setia hingga akhir hayat. Wasi Jaladara atau Kakrasana bertahta di Mandura dengan jejuluk Prabu Baladewa.
-Tancep Kayon-

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s