Aswatama adalah putra Drona

Aswatama – Aswatama adalah putra Drona, guru 100 Korawa, 5 Pandawa, Jayadrata dan Drestadyumna

Ia juga merupakan salah satu dari Delapan Ciranjīwin (Mahkluk yang berumur panjang)

Merupakan Reinkarnasi Mahadewa, Yama, Kama dan Krodha.

Aswatama bertempur di sisi ayahnya untuk Duryodana dalam Perang Besar. Dia telah melakukan 3 dosa dalam perjalanan hidupnya:
1. Pembunuhan terhadap seorang anak dengan cara yang tidak adil: Aswatama adalah salah satu dari tuju maharathis (prajurit besar) yang membunuh Abimanyu, anak Arjuna dalam sebuah pertarungan yang tidak adil dan keji. Tujuh prajurit besar mengelilingi satu anak, menyerang dari semua sisi, dan terus menyerang bahkan setelah Abimanyu kehilangan senjatanya dan menjadi tak berdaya. (Karna menyerang dari belakang dan mematahkan busur Abimanyu – tampaknya kejahatan Karna yang paling memalukan dalam epik Mahabarata). Berpartisipasi dalam tindakan pembunuhan adalah dosa pertama yang di lakukan Aswatama.

2. Genosida – Membunuh orang tak berdosa dalam tidur mereka: Pada hari ke-18 Perang Besar, setelah Duryodana dikalahkan oleh Bhima dalam pertempuran tunggal dan ketika ia berbaring di darahnya sendiri, tiga Ksatria yang tersisa dari pasukannya – Aswatama, Resi Krepa dan Kritawarma – datang untuk menemuinya. Duryodana mengumumkan Aswatama menjadi komandan pasukannya yang tersisa. Aswatama, buta dengan kemarahan atas kematian ayahnya (Drona yang ditipu dan dibunuh sebelumnya) berkomplot bersama dengan Kritawarma dan Resi Krepa, menyerang perkemahan Pandawa di malam hari dan menyembelih semua orang dari Ksatira Pandawa – termasuk Dhrishtadyumna (komandan tertinggi Pandawa), lima anak Dropadi (Pancawala), Srikandi, Uttamaujas dan Yudhamanyu.

3. Foeticide – Membunuh janin: Para Pandawa, marah dengan tindakan di atas, mengejar Aswatthama sehingga pertarungannya dengan Arjuna di mana keduanya memanggil Senjata Brahmashirsha. Takut akan kehancuran dunia, Resi Wiyasa menyarankan keduanya untuk mengambil kembali senjata mereka. Sementara Arjuna dapat melakukannya, Aswatama tidak dapat menarik mantranya, dan diberikan pilihan untuk memilih salah satu target untuk dihancurkan. Karena dendam, Aswatama mengarahkan senjata ke rahim perempuan Pandawa – khususnya Uttari, putri Arjuna sebagai mertua (istri Abimanyu dan putri Raja Wirata). Sejak saat ini Uttara mengandung Parikesit yang belum lahir, anak Abimanyu, yang pada kelahiran akan menjadi pewaris masa depan untuk semua Pandawa bersaudara, senjata Aswatama berhasil dengan membakar janin.

Wasudewa Krishna menghidupkan kembali anak yang telah mati dari rahim (maka ia disebut “Parikesit” lahir dari percobaan)

Krisna mengutuk Aswatama agar menderita kusta dan mengembara di bumi sampai akhir zaman Kaliyuga. sebagai orang buangan tanpa rasa kasih sayang dan dicintai.

Legenda mengatakan bahwa Aswatama pergi mengembara ke daerah yang sekarang dikenal sebagai semenanjung Arab.

Ada juga legenda yang mengatakan bahwa Aswatama masih mengembara di dunia dalam wujud badai dan angin topan.

Sebuah benteng kuno di dekat Burhanpur, India, yang dikenal dengan Asirgarh memiliki kuil Siwa di puncaknya. Konon setiap subuh, Aswatama mengunjungi kuil tersebut untuk mempersembahkan bunga mawar merah. Masyarakat yang tinggal di sekitar benteng mencoba untuk menyaksikannya namun tidak pernah berhasil. Konon orang yang bisa menyaksikannya akan menjadi buta atau kehilangan suaranya.
Di Gujarat, India, ada Taman Nasional Hutan Gir yang dipercaya sebagai tempat Aswatama mengembara dan konon ia masih hidup di sana sebagai seorang Chiranjiwin.

Menurut legenda, Aswatama menyerahkan batu permata berharga (Mani) yang terletak di dahinya, yaitu permata yang membuatnya tidak takut terhadap segala senjata, penyakit, atau rasa lapar, dan membuatnya tak takut terhadap para Dewa, danawa, dan naga. Setelah permatanya dilepaskan, keluar darah berbau tak sedap yang tidak akan pernah berhenti mengalir sampai akhir zaman Kaliyuga.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s