Adirata

Dalam wiracarita Mahabharata, Adirata (अधिरथ; Adhiratha) adalah seorang kusir dan merupakan ayah angkat Adipati Karna. Ia menjabat sebagai kusir Raja Dretarastra. Anaknya — Karna — menjadi kesatria tangguh sekaligus raja di Angga dan turut berpartisipasi dalam perang di Kurukshetra.

Adirata dalam Mahabharata

Adirata memungut Karna (Radheya) di sungai Gangga, pada saat ia melakukan sembahyang pagi. Mulanya Adirata melihat sesuatu berkilauan di tengah sungai, seperti permata yang mengambang. Namun setelah benda tersebut mendekat, Adirata sadar bahwa benda itu adalah sebuah kotak. Kemudian ia berenang untuk meraih kotak tersebut, dan mendapati bahwa di dalamnya terdapat seorang bayi. Di dalam kotak tersebut juga terbungkus baju zirah dan anting-anting.

Setelah memungut bayi tersebut, Adirata segera memberitahu istrinya, yaitu Radha. Kemudian mereka menamai bayi tersebut Wasusena, karena pada saat ditemukan, anak tersebut disertai dengan baju zirah dan anting-anting. Namun, Adirata sering memanggilnya Radheya, yang secara harfiah berarti putra Radha.

Adirata dan Radha merawat Radheya dengan penuh kasih sayang. Pada saat Radheya berusia enam belas tahun, Adirata membelikannya sebuah kereta dan kuda. Namun minat Radheya mengarah kepada ilmu perang dan panah. Ia tidak tertarik untuk menjadi seorang kusir seperti ayahnya. Dengan mengamati kepribadian tersebut, Adirata yakin bahwa Radheya merupakan keturunan ksatriya. Kemudian, karena merasa Radheya sudah cukup dewasa untuk mengetahui asal-usulnya, maka Adirata dan Radha pun menceritakan masa lalu Radheya. Mereka juga memberitahukan dimana ia dipungut dan bagaimana keadaannya pada saat itu. Setelah mendengar penjelasan orangtuanya, Radheya pergi merantau, lalu berguru pada Parasurama (Rama Bhargawa) untuk menjadi seorang kesatria.

Bertahun-tahun kemudian, pada saat sebuah turnamen diselenggarakan di Hastinapura, Radheya turut serta meski tak diundang. Pada acara tersebut, Duryodana mengangkat Radheya menjadi raja di Angga, sebab wilayah tersebut belum memiliki raja. Setelah mengetahui anaknya dinobatkan sebagai raja, Adirata meuncul di tengah kerumunan penduduk Hastinapura untuk memberi doa restu pada Radheya. Kemunculan Radheya tersebut menjadi bahan ejekan bagi Bima, sebab Radheya yang dianggapnya seorang kesatria, ternyata hanyalah putra seorang kusir. Mendengar ejekan tersebut, Radheya hanya bisa menahan marah, sedangkan Duryodana membelanya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s